09
Jul
08

ILMU, KUASA DAN EKONOMI – Bahagian I

Hari ini saya akan memberikan sedikit pendapat dan pemerhatian saya berkenaan ‘ILMU’, ‘EKONOMI’ dan ‘KUASA’. Sebenarnya topik ini tengah dan sedang di bincang oleh saya dan salah seorang ahli di myKMU.net. Saya sungguh ‘teruja’ dan ‘berbesar hati’ kerana dapat berbincang dengan mereka-mereka yang dianggap tinggi taraf pemikirannya. Dan saya juga menghormati mereka-mereka ini yang berhujan dan menyampaikan mesej tertentu beserta fakta yang menarik.
Ini juga menjadikan saya ‘bersemangat’ dan ‘terpanggil’ untuk di bincangkan bersama. Saya sungguh menghargai idea-idea dan pendapat mereka ini. Dia mereka juga merupakan ‘kawan’ saya walaupun tidak pernah berjumpa dan bertegur sapa. Sebelum itu saya juga memohon ampun dan maaf sekiranya apa yang diperkatakan saya nanti mungkin tidak dapat anda terima dan mungkin menyinggung perasaan orang-orang tertentu. Maafkan saya. Ayuh mari kita mulakan.

SOALAN :

aku pernah katakan dalam satu thread psl keupayaan org MELAYU….kalau kita nak hak ketuanan MELAYU di kekalkan, kalau kita nak MELAYU ni terus jadi tuan adalah dgn ILMU, ECONOMY dan KUASA….

Kalau tak de ilmu mcm mana nak kuasai economy,

kalau tak kuasai economy macam mana kita nak dptkan kuasa

kalau tak dak kuasa nampaknya merempat lah kita….

Semua ni bukannya datang dgn sikap akulah jaguh,akulah kuat…tak puas hati keluar parang…..zaman sekarang bukan zaman parang lagi dah zaman ilmu pengetahuan….

asas ketuanan MELAYU harus berpaksikan pada ILMU kuatkan ILMU didik anak2 supaya berilmu…jgn biar anak2 muda berpeleseran jadi mat rempit, minah bohsia, mat dadah….

Inilah agenda bangsa mata sepet, melalaikan anak muda MELAYU dgn hiburan, lepak, dadah, judi etc…anak MELAYU skrg dah termakan semua tu…..abih mcm mana???

nak salahkan pemimpin juga ke?

JAWAPAN :

Saya paham maksud saudara di sini, tapi la ni berapa orang yang salahgunakan ILMU, salahguna EKONOMI dan salahguna KUASA yang kita tengok hari ini?. Siapa mereka-mereka ini ? Adakah mereka ni orang2 yang duduk kat kampung tu menoreh getah? Adakah mereka yang duduk kat dalam hutan tu? adakah mereka yang duduk kerja kat kilang Proton tu? bukan kah kalau kita sebut ‘KUASA‘ maknanya kita refer kepada ‘pemimpin’ la straigt to the point…..Bila jadi pemimpin ni mesti nak banyak ‘ILMU‘. Ilmu apa? ilmu matematik? Sains? Ilmu Hitam? Ilmu ‘orang terbang’?, Ilmu politik? Ilmu TOTO (tolong orang tipu orang), Tapi orang kita banyak lupa dan buat-buat tak tahu tentang Ilmu ‘ISLAM‘ ni.

Dan jgn lupa bukan hanya bangsa kita sahaja yang perlu ketiga-tiga ini. Bangsa lain juga PERLU kan ini untuk kepentingan diorang juga. bila Saya sebut bangsa mungkin dalam fikiran anda terbayangkan india, cina, pariah, hindu, hindraf, keling, sepet, babeee, dsb. Bagi saya hanya dua sahaja iaitu ISLAM dan KAPIAQ. KAPIAQ ni anda semua kenal termasuk lah dari bangsa kita sendiri pun ada. Jangan cuba nafikan semua ini. KAPIAQ ni tidak semestinya jelas di depan mata kita sahaja. Dan jangan kita lupa akan tujuan dan matlamat orang-orang KAPIAQ ni. Seperti yang saudara coretkan tadi.(sila rujuk diatas).Tetapi adakah dia orang ini ‘sedar’ ataupun ‘berhati-hati’ dengan ‘hasutan’ ini? Berapa ramai dari kita yang sedar dan bersikap berhati-hati ini? Tidak ada statistik yang boleh dijadikan fakta tentang kenyataan saya ini. Harap-harap anda memahami maksud saya ini. itu sudah cukup bagi saya. Ini jugalah yang mungkin menjadi punca masalah kita hari ini terutamanya bangsa yang ku cintai ini. cerita bab KAPIAQ dah habis. kita cerita bab ‘ISLAM’ pulak.

ISLAM itu bukan PAS, bukan PAKIDA, bukan PAKEDA, TIGA LINE, bukan JAKIM, bukan JAWI, bukan JAIS,bukan OIC, dsb. Tapi ISLAM satu ajaran dan pegangan hidup yang diturunkan oleh Allah SWT untuk seluruh manusia di bumi ini berpandukan Al-Quran dan hadis2 Sahih. (tak disebut pula “Islam Hadhari”)

Dan Nabi Muhammad itu dilahirkan ke dunia ini adalah untuk memberi ‘PEDOMAN’, ‘PEGANGAN’ SERTA ‘KEIMANAN’ yang ‘KUAT’ kepada semua umat manusia di muka bumi ini, terutamanya untuk orang-orang ISLAM. Rasulullah s.a.w. juga di jadikan ‘Role Model’ ataupun ‘Contoh’ dan ‘Teladan’ yang terbaik antara yang terbaik. Tiada siapa yang boleh menandingi akan segala-galanya dengan beliau. Dan Beliau juga di’amanah’kan untuk menyampaikan ‘SuruhanNya’ kepada kita semua umat manusia. Itulah dia apa yang terkandung di dalam Al-Quran itu. Bukan kulitnya, bukan kertasnya, bukan tulisannya, bukan bacaannya, dan juga bukan setakat hafalan sahaja. Tapi ‘Isi’ nya yang ‘tersurat’ dan ‘tersirat’.

Adakah anda para pembaca dib log saya ini sudah memahaminya dan mendalaminya. Kalau sudah Alhamdulillah, mungkin anda tidak akan tergolong dalam orang-orang yang sesat. Anda akan berjaya menjadi seorang ‘muslim’ dan ‘muslimah’ yang ‘sejati’ di sunia dan diakhirat nanti. Jika anda tergolong dalam insan-insan yang saya sebutkan ini, saya tidak perlu risau dan bingung tentang masa depan orang-orang melayu ini. Sedarkah kita semua gejala-gejala sosial yang berlaku hari ini yang anda sebutkan tadi ini merupakan ‘agenda’ ‘tersurat’ dan ‘tersirat’ dari orang-orang yang memusuhi ISLAM, iaitu orang KAPIAQ? Saya suka menyebut ‘orang ini’ dari saya tertumpu menyebut orang cina, orang India ataupun orang putih. Bagi saya mereka ini ‘kurang’ mengetahui tentang ISLAM. Tapi ‘orang ini’ amat mengetahui tentang isi kandung Al-Quran untuk mereka ‘mengkaji’ dan ‘bersedia’ untuk mereka menghapuskan orang-orang seperti kita ini yang beragama islam.

Tidak kira lah imannya nipis ataupun tebal, tidak kira ia ada haji dipangkal namanya, tidak kira ia merupakan pelajar terbaik di Oxford, dan tidak kira dia merupakan anak orang alim ulama di muka bumi ini. Kita semua di muka bumi ini sama kejadiannya yang diciptakan olehNya, yang membezakan kita adalah ‘keimanannya’. Inilahlah yang menentukan segala-galanya. Orang kita lupa tentang ini. Sebaliknya ‘iman’ mereka ini diterjemahkan melalui perbuatan sahaja seperti sembahyang lima waktu, berpuasa, menunaikan haji, berzakat dan sebagainya. Dan disamping itu juga ‘iman’ mereka ini juga diterjemahkan dengan perkara-perkara yang ‘haram’ seperti meminum arak, berjudi, berzina, rasuah, mencuri, merogol, meliwat dan lain-lain lagi seperti yang ditegah oleh-Nya. Adakah perkara-perkara ini tidak berlaku di depan mata kita? Adakah anak-anak kita tidak melakukan perkara-perkara tersebut? Adakah ibubapa kita membiarkan benda-benda ini di amalkan oleh anak-anak mereka? Dan adakah anda bebas dari perkara-perkara ini? Maafkan saya berkata demikian. Ini bukan saya yang berkata tetapi ini jugalah saya yakin antara apa yang ditegah dan terdapat dalam ajaran ISLAM kita. Kalau saya salah dan memandai-mandai berkata demikian, sila betulkan kenyataan saya ini.

Maafkan saya kerana menghuraikan lagi jawapan saudara ini supaya kita dapat sama-sama memahaminya dengan tepat tentang ‘ILMU’, ‘EKONOMI’ dan ‘KUASA’ seperti yang saudara sebutkan tadi. Saya tidak mahu menerimanya bulat-bulat kerana saya takut penerimaannya akan disalah ertikan dan dengan cepat membuat kesimpulannya. Sebab ianya terlalu general bagi saya untuk diterimanya dan perlu diperhalusi lagi maksudnya supaya kita yang berada di sini dan yang tengah membacanya dapat memahami maksud dan pendapat dari saya ini mengenai ‘ILMU’, ‘EKONOMI’ dan ‘KUASA’ ini.

Ini kerana saya mahu lihat bangsa saya ‘Hebat’ dan menjadi ‘Perkasa’ pada suatu hari nanti. Terutamanya untuk kita mempertahankan kesucian dan kebenaran tentang Islam ini di negara kita. Saya juga mahu lihat bangsa kita di pandang mulia oleh semua manusia di muka bumi ini. Inilah juga saya mahu lihat anak-anak saya sentiasa di beri pedoman dan keimanan mengenai hal ini semua di samping kejayaaan akdemiknyer yang cemerlang, kehidupan yang aman, gembira dan tentunya diredhai olehNya.

Bukankah apa yang telah kita saksikan dan dipertontonkan didepan mata kita ini seperti peperangan-peperangan yang berlaku dengan negara-negara islam masa kini dan sejak dahulu lagi. Lupakah kita ini semua? Anda tidak lihatkah, bagaimana umat islam di seluruh dunia ini di tindas, dan dibunuh dengan kejam semata-mata dengan ‘KUASA’, ‘EKONOMI’ dan ‘ILMU’ ini. Mereka di bom dan tembak hidup-hidup demi menyekat akan ‘KUASA, EKONOMI dan ILMU yang ada pada kita hari ini. Mampukah kita manandingi ‘KUASA’, ‘EKONOMI’ dan ‘ILMU’ ini dengan mereka? Saya yakin kita masih belum mampu dan tidak akan mampu menandingi mereka lagi. Dan mereka juga akan mengatasi kita atas segala-segalanya demi matlamat dan tujuan mereka iaitu memusuhi umat islam hingga hari kiamat. Mampu dan bersediakah kita ini? Tepuk dada tanya selera.

aku mintak maaf kalau aku ni terlebih pulak, tapi ini just nak kongsi pendapat aku bersama anda. klau saya salah sila tegur dan betulkan.Lagi satu saya bercakap ini bukan dari Pihak ‘UMNO’, pihak PAS, ataupun pihak DAP Dan saya bukan ‘BEBAS’. lagi satu nak sebut, saya bukan dari ahli parti ‘LIWAT’. Tapi saya cuba luahkan apa yang ada dalam hati dan pemikiran saya ini sekarang ini untuk kongsi bersama di samping untuk kita ingat-mengingati sesama kita. maaflah panjang sedikit tulisan saya ini membuat kan anda jemu dan bosan membacanya.

Sekarang ini orang-orang kita, maaf sekali lagi saya nak katakan ini, Mari kita cuba perhatikan pendidikan anak kita bermula dari bawah hingga ke peringkat Universiti..Berapa banayak mana pelajaran tentang ‘ISLAM’ ni diajar kepada mereka. Berapa bnayak Ibubapa yang mengajar atau mengalakkan anak-anaknya mendalami dan memahami apa itu ISLAM?

Apa yang ada dalam fikiran orang kita ni semua nak anaknya belajar tinggi-tinggi sampai masuk universiti. Kalau boleh tu sampai pi hantar ke Oxford, Cambrige, kira universiti terkenal di dunialah senang cerita. Macam ngan budak melayu sorang ni yang telah aku gelarkan ‘Malay Super Hero’ di posting sebelum ini. Lihat begitu dasyat dan berani dengan ‘KUASA’ yang di milikinya ini. Saya berharap semua orang dapat mencontohi ‘Malay Super Hero’ kita ini. Dan tidak juga lupa dengan ‘kebijaksanaan’ bapa mertua super hero kita ini. Inilah contoh dan ‘role model’ untuk kita contohi bersama-sama. Seperti apa yang saudara sarankan dan pertikaikan di akhir solan saudara itu.

Ada tu pulak yang hantar anak sekolah ‘cina’, sekolah ‘orang putih’ ataupun ‘international school’. Adakah matapelajaran ‘ISLAM’ itu diajar kepada mereka. Melainkanlah ibubapa nyer memastikan anak-anaknya mendapat kedua-duanya. Niat ibubapa memang baik. Tapi anak kita itu esok yang akan menentukannya tuhan mana yang dia hendak ikut. Kita hanya mampu berdoa dan berserah sahaja. saya minta maaf sekali lagi, jika tulisan saya ini menyinggung perasaan anda. Ini juga menjadi peringatan kepada saya.

Aku suka dan bangga sebenarnya orang kita sampai belajar luar negara dan ini sudah menjadi trend masa kini. Klau kat planet marikh tu dah ada universiti, kompom aku dia orang akan hantar anak mereka kat sana. Terus terang aku tak jelous langsung kat mereka2 ini, Sebab aku juga tergolong dari salah seorang lulusan universiti luar negara, beza nya aku menuntut di belajar di negara sendiri. Alhamdulillah tercapai juga cita-cita ini. walaupun hajat tak sampai nak juga kesana.

Tapi cuba anda bayangkanlah jika sudah ada duit, sudah banyak harta, sudah, ada kuasa, dan sudah ada ilmu, kalau ajaran islam nyer kurang, imannyer nipis, saya percaya hancur bangsa, hancur negara. Tidak sempat kita untuk mengusai ketiga-tiga perkara yang anda sebutkan itu. Kerana hari ini manusia terlalu sibuk mengejar harta dunia dan pangkat semata-mata. Bagi mereka inilah perkara utama atau cita-cita yang perlu ada dalam diri mereka. Jika ini semua sudah dapat, akhirnya mereka ‘jadi lupa’ hingga sanggup bertuankan ‘Syaitan’ dari tuhannya sendiri. Merak jadi lupa…lupa….lupa…..Maafkan saya sekali lagi dengan kata-kata saya ini yang menyinggung perasaan pihak-pihak tertentu.

Inilah mungkin maksud Tun Dr Mahathir kepada kita semua bahawa ‘Melayu Mudah Lupa’. Tapi itu dulu Tun Dr Mahathir berkata. Tapi hari ini saya nak berkata 2 perkara tentang melayu ini ialah bahawa “Melayu Sudah Lupa” dam “Melayu Buat-Buat Lupa”. Kepada “MELAYU YANG TIDAK LUPA” – Kamu merupakan “Melayu Yang Cemerlang, Gemilang dan Terbilang” – ini kata bapak super hero kita iatu Pak Lah sendiri. Tapi bagi aku Pak Lah ni hanya pandai berkata-kata tapi ‘Penyediaan’ dan ‘Perlaksanaan’ nya masih lagi kosong semata-mata. Adakah Pak Lah sudah Lupa? Ataupun Pak Lah Buat-Buat Lupa? Jawapan ini hanya ada pada Pak Lah dan menantunya serta anaknya. Ataupun cuba tanya kepada mereka sendiri?

Maafkan saya saudara kerana tulisan saya ini agak panjang untuk saya ulas berkenaan dengan ‘perdebatan’ kita sebelum ini. Saya juga banyak belajar daripada ‘perdebatan’ kita ini untuk kita sama-sama mencari kebenarannya. Saya tidak menganggap saudara ini musuh ataupun lawan saya. Dan saya juga tidak menujukan kepada saudara semata-mata. tetapi untuk kita kongsi bersama rakan-rakan yang lain di sini. Yang mana baik itu datang dariNya dan yang buruk dan tak baik ini datangnya dari saya. Saya hanya manusia biasa seperti anda. Saya juga bukanlah orang yg tinggi ilmu agamanya, bukanlah ustaz, bukanlah haji, bukanlah imam dan bukannyer bilal pun. Saya hanya jemaah biasa di bahagian saf yang pertama dari belakang. Selepas tangga masjid kampong medan.

Untuk pengetahuan anda, saya juga ada menulis sedikit tentang isu-isu melayu ini di blog saya iaitu di http://www.akubencipaklah.blogspot.com/. Jika ada masa masuklah, kalau tidak masuk pun tidak mengapa.


1 Response to “ILMU, KUASA DAN EKONOMI – Bahagian I”


  1. 1 Silap Melayu Juga
    October 16, 2008 at 9:44 pm

    Melayu kita ni suka sangat menyalahkan oarng lain. Kalau kerajaan tak bagi bonus, muka nanti jadi masam, kalau kerajaan tak naikkan gaji, mulalah makan rasuah. Kita asyik menyalahkan kerajaan atas sikap malas kita sendiri yang menjadikan bangsa kita lebih miskin dari segi kuasa ekonomi berbanding bangsa lain. Bangsa kita lebih suka BERMEGAH dengan hak ketuanan, sedangkan jika dikaji betul-betul, Melayu itu sendiri adalah pendatang, yang sepatutnya mendapat hak ketuanan adalah kaum Orang Asli, yang sebenar-benarnya Tuan. Sedarlah wahai Melayu. Melayu kita suka kerja mudah, ambil senang atas segala perkara tanpa perlu bersusah payah, walaupun bukan semua seperti ini, tetapi ini adalah MAJORITI. Anda tiak setuju, tak apa, tak kisah, yang penting anda tahu ia adalah FAKTA yang amat pahit… pedih untuk diterima. Harap maaf jika terlanjur, terkasar bahasa, ini lah akibat selesa dibuai manja dengan kemudahan, kesenangan yang ‘ketuanan’ dapat, dan inilah bakal menjadi racun pada diri sendiri.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: